x

Mata Pencaharian Yang Benar

Anavajjāni kammāni Etammangalamuttamaṁ

Tidak Melakukan Pekerjaan Tercela Itulah Berkah Utama
 
(Maṅgala Sutta, Khuddakanikāya, Khuddakapāṭha)

    DOWNLOAD AUDIO

Dalam era serba modern ini tentu hidup dan kehidupan tidak akan bisa terlepas dari yang namanya usaha (pekerjaan) untuk memenuhi kebutuhan pokok dalam kehidupan sehari-hari, salah satunya adalah pangan (makanan).  

Karena banyaknya macam dan ragam jenis pekerjaan maka ada hal-hal yang harus jadi pertimbangan buat kita agar pekerjaan itu tidak bertentangan dengan hukum (terutama hukum Dhamma). 

Dalam hal ini berkaitan erat dengan Jalan Mulia Beruas Delapan yaitu salah satunya Sammā Ājīva (penghidupan atau pencaharian benar). Sebab apabila suatu pekerjaan dilakukan melanggar Dhamma akan menyebabkan suatu persoalan di kemudian hari serta membawa pada penderitaan.

Di dalam Mahā-Cattārīsaka Sutta (MN 117.28) disebutkan bahwa Pandangan Benar tetap menjadi dasar dalam memahami suatu Penghidupan apakah benar atau salah. Disebutkan bahwa seseorang harus memahami dengan jelas apa itu Penghidupan Benar dan apa itu Penghidupan Salah. Berkaitan dengan Usaha Benar dan Perhatian Benar (unsur ke-6 dari Jalan Mulia Berunsur Delapan), Sang Buddha mengatakan, “Seseorang melakukan usaha untuk meninggalkan penghidupan salah dan memasuki penghidupan benar; inilah Usaha Benar seseorang”.   

Dengan waspada/perhatian penuh dia meninggalkan penghidupan salah, dengan waspada atau penuh perhatian ia masuk dan berdiam di dalam penghidupan  benar; inilah Perhatian benar seseorang. Demikianlah tiga keadaan ini bergerak dan berputar di sekeliling. Penghidupan Benar, yaitu, Pandangan Benar, Usaha Benar, dan Perhatian Benar.” (Mahā-Cattārīsaka Sutta, MN 117.33). Penghidupan Benar adalah penghidupan yang meninggalkan Penghidupan Salah, mempertahankan kehidupannya dengan penghidupan yang benar. (Vibhaṅga Sutta, Magga Vibhaṅga Sutta, SN 45.8). Penghidupan harus dilakukan dengan cara-cara yang legal, bukan ilegal; diperoleh dengan damai, tanpa paksaan atau kekerasan; diperoleh dengan jujur, tidak dengan penipuan dan kebohongan; serta diperoleh dengan cara-cara yang tidak menimbulkan bahaya dan penderitaan bagi orang lain. (AN 4:62; AN 5:42, AN 8:54). 

Sang Buddha menganjurkan umat awam menghindari lima macam penghidupan salah (AN III, 207), yaitu: menjual senjata, senjata di sini artinya segala jenis senjata yang digunakan untuk berperang, berkelahi atau membunuh makhluk hidup.
1. Perdagangan makhluk hidup (termasuk membesarkan binatang untuk disembelih, termasuk juga perdagangan budak dan prostitusi),
2. Menjual daging, atau segala sesuatu yang berasal dari penganiayaan makhluk-makhluk hidup, 
3. Menjual racun,
4. Menjual barang-barang yang memabukkan (dan yang membuat ketagihan dan melemahkan kesadaran). 

Selain itu, Sang Buddha menyebutkan bahwa penghidupan salah dapat terjadi apabila dilakukan dengan cara sebagai berikut: (Mahā-Cattārīsaka Sutta, MN 117) Kebohongan (berhubungan dengan kata-kata) maknanya adalah melakukan suatu pekerjaan dengan tidak jujur. Contohnya berdusta dengan mengatakan secara berlebih-lebihan kualitas barang yang tidak tepat.
1. Penghianatan/ketidaksetiaan: artinya pekerjaan dilakukan dengan melanggar janji, tidak sesuai dengan kesepakatan.
2. Peramalan/penujuman: pekerjaan yang berkaitan dengan ramalan-ramalan dan ketidakpastian.
3. Penipuan/kecurangan (berhubungan dengan tindakan mengelabui/menipu): suatu pekerjaan dilakukan dengan menipu atau berbagai bentuk tipuan atau hal-hal curang lainnya.
4. Lintah Darat: pekerjaan dilakukan dengan mencari keuntungan tidak wajar dan sangat berlebih-lebihan.

Dengan berpedoman pada Dhamma hendaknya kita melakukan suatu usaha atau pekerjaan yang baik dan tidak melanggar Dhamma. Apabila hal-hal ini dijalankan dengan baik, maka seseorang akan terhindar dari praktik/pekerjaan yang tidak benar.  Inilah makna luas dari sila ke-dua Pañcasīla Buddhis bahwa ia bertekad untuk tidak mengambil barang yang tidak diberikan. Karena kurangnya pemahaman, maka kadang ada yang mau menjadikan alasan bahwa dalam Pañcasīla Buddhis itu tidak ada larangan berjudi, berarti boleh dong berjudi? Pemikiran seperti ini juga harus diluruskan, karena kalau mengartikan Dhamma secara sempit itu sangat berbahaya.

Di jaman Sang Buddha pun ada seorang bhikkhu yang mengartikan Dhamma secara sempit, sehingga Sang Buddha menegur bhikkhu tersebut bahwa praktik Dhamma ini apabila salah mengartikan dan mempraktikkannya maka sama seperti menangkap seekor ular pada ekornya, yang mana ular tersebut akan mematuk dan orang tersebut akan meninggal karenanya (Alagaddūpama Sutta, Majjhima Nikāya). Demikian juga dalam sila ke-dua memang tidak ditulis aku bertekad melatih diri untuk tidak berjudi. 

Tetapi dalam Dhamma (Parābhava Sutta) ada disebutkan oleh Sang Buddha bahwa hal tersebut merupakan sebab kemerosotan atau keruntuhan bagi seseorang. Maka kita harus memiliki  pengertian yang benar (kebijaksanaan) dalam mempelajari Dhamma agar kita tidak keliru dalam mengartikannya sehingga bukannya kita mempraktikkan Dhamma tetapi malah sebaliknya. Dengan demikian maka sila ke-dua dari Pañcasīla Buddhis telah diparktikkan dengan baik.

Sabbe Sattā Bhavantu Sukhitattā.

Referensi :
www.samaggi-phala.or.id
Dhammapada, Bahussuta Society 

Dibaca : 9222 kali