x

Pengembara Yang Tersesat

Dahulu kala ada seorang pengembara yang sering berpergian dari kota yang satu ke kota yang lainnya. Suatu ketika karena waktu yang sangat terbatas, maka dia memutuskan untuk menggunakan jalan alternatif. Dengan demikian, dia harus melalui sebuah hutan lebat untuk menuju tempat yang dimaksud. Ketika di dalam hutan dia bertemu seekor harimau yang lapar. Mengetahui bahwa sang harimau terus bergerak mendekat ke arahnya, dia pun berlari untuk menyelamatkan dirinya dari harimautersebut. agar dapat berlari lebih cepat dan lincah, dia pun meninggalkan semua barang bawaannya. Namun demikian, tentu saja, bila diaterus berlari dia akan tertangkap karena harimau bisa berlari lebih cepat.

Saat berlari, dia terus berpikir tentang cara meloloskan diri dari harimau tersebut. Diamelihat sebuah sumur tua tidak jauh didepannya dan segera memutuskan untuk melompat ke sumur tersebut dengan harapan bahwa sang harimau tidak akan ikut melompat mengejarnya. Sumur tersebut ternyata memang cukup dalam, tetapi dia beruntung karena dia tersangkut di akar dari sebuah pohon besar yang keluar dari dinding sumur tersebut.Dugaannya tepat, harimau tersebut tidak ikut melompat ke sumur tetapi menunggunya sambil sekali-sekali mengaum ditepi dinding sumur tersebut. Pengembara tersebut berpikir betapa sangatberuntungnya dia karena telah selamat dari terkaman harimau.

Setelah menenangkan dirinya dia melihat-lihat ke dasar sumur tersebut. Betapaterkejutnya dia ketika melihat ada 3 ekor ular kobra di dasar sumur yang telahkering tersebut. Dia berpikir, “Andai saja tak ada akar pohon ini, pastilahaku akan di gigit ular kobra dan pasti meninggal.” Sekali lagi dia bersyukur menyadari bahwadirinya sangatlah beruntung karena dia dapat tersangkut di akar pohon.Di atas sumur, harimau masih menunggunya dan sesekali mengeluarkan aumannya.Dia juga melihat ada dua ekor tikus, berwarna hitam dan putih, sedang mengerat bagian pangkal akar pohon yang keluar dari dinding sumur tersebut. Tetapi, karena akar tersebut cukup besar, dia tidak begitu khawatir bahwa akar tersebut dapat putus. Maka dia memutuskan untuk meneruskan istirahatnya sambil berharap ada seseorang yang datang ke sumur tersebut.

Tepat di atas lubang sumur, ada sarang lebah yang menggantung di rantingpohon besar yang akarnya keluar dari dinding sumur tersebut. Karena ada anginyang cukup kencang, ada bagian dari sarang lebah tersebut yang pecah. Daribagian yang pecah tersebut, madu menetes dan tepat mengenai kepala pengembara yang sedang beristirahat tersebut. Maka dia terjaga dari istirahatnya dan sekali lagi berucap syukur, “Dalam keadaan seperti ini, saat perut lapar dan terkurung dalam sebuah sumur tua, ada makanan datang kepadaku.” Tentu saja dengan senang hati dia membuka mulutnya sehingga tetesan madu tersebut jatuh tepat ke mulutnya. Nikmat sekali rasa madu tersebut. Maka dia pun kembali bersyukur karena menyadari bahwa dirinya adalah seorang yang sangat beruntung.

Tidak berapa lama, terdengar suara letusan senjata. Ternyata ada pemburu yangtelah menembak harimau yang berada dekat sumur tersebut dan harimau tersebut pun pergi melarikan diri. Mengetahui ada suara senapan, maka si pengembara berteriak meminta tolong. Di lain pihak, si pemburu memutuskan untuk pergi mendekat isumur karena ingin mengetahui jejak harimau yang sedang diburunya. Setelah agak dekat dengan sumur, si pemburu pun mendengar teriakan si pengembara. Melihatada seseorang yang terjebak dalam sumur maka pemburu tersebut mengulurkan tangga-tali untuk menyelamatkannya. “Naiklah, aku akan mengejar harimau kembali,” teriak si pemburu.

Si pengembara berteriak keras sekali mengungkapkan perasaan gembiranya karena akhirnya dia akan dapat selamat dan keluar dari dalam sumur tersebut. Karena masih lelah dan lapar, serta adanya tetesan madu yang nikmat, maka dia putuskan untuk meneruskan dahulu menikmati tetesan madu di akar pohon tersebut. Sayang sekali keberuntungan tidak selamanya berpihak kepada si pengembara tersebut. Saat dia sedang menikmati tetesan madu, tiba-tiba akar pohon yang dikerat tikus tersebut putus. Si pengembara itu pun jatuh ke dalam sumur tanpa sempat meraih tangga-tali yang telah diulurkan oleh si pemburu. Akhirnya dia meninggal didasar sumur karena digigit ular kobra.


Makna dari cerita ini:

Dikejar harimau berarti kita selalu dikejar umur tua, karena setiap kali matahari terbenam,maka usia kita berkurang satu hari. Akan tetapi, kita selalu berlari dari kenyataan ini (bersembunyi masuk ke sumur). Contohnya, dengan mencari kesenangan-kesenangan indera seperti menonton, menari, menyanyi, dan yang lainnya. Akibat kebodohan mental (moha), kita tidak dapat melihat kenyataan yang sesungguhnya. Kita berpikir ketidakkekalan (anicca) sebagai sesuatu yang kekal (nicca), penderitaan/ketidakpuasan (dukkha) sebagai kebahagiaan (sukha),dan tanpa-aku (anattā) sebagai aku (attā). Walaupun kita terus berlari dari kenyataan ini, kita tidak dapat terbebas darinya. Pada akhirnya hukum ketidakkekalan akan membawa kita pada kematian (digigit ular kobra).


Penderitaan, seperti umur tua (contohnya: rambut yang memutih, kulit menjadi keriput, gigi tanggal,dsb.), terserang berbagai penyakit, tekanan mental/depresi, dan yang lainnya menyerang kita setiap saat, siang dan malam, bagaikan 2 ekor tikus - hitam dan putih, yang terus menggigiti akar pohon tempat pengembara tersebut bergantung. Walaupun demikian, dikarenakan oleh keserakahan, kita selalu merindukan dan mengejar kesenangan indera (tetesan madu) yang dapat membawa kita ke alam rendah. Kita tidak ingat bahwa pemburu (Sang Buddha) telah mengulurkan tangga-tali (meditasi vipassanā) untuk membantu kita keluar darisumur dengan selamat.

Akhirnya si pengembara jatuh kedasar sumur dan meninggal digigit oleh ular kobra. Tak ada satu orang pun yang mengatakan, “Saya sudah cukup hidupnya/umurnya, saya ingin meninggal sekarang.” Semua ingin terus hidup, satu hari lagi, satu bulan lagi, satu tahun lagi, dan seterusnya. Hal ini dikarenakan mereka ingin terus menikmati kesenangan indera (tetesan madu). Kita tidak pernah ingat dengan harimau, tikus, ular kobra, dan pemburu yang telah mengulurkan tangga-tali. Bila masih ingin menikmati madu tersebut, jangan lupa untuk meraih tangga-talinya terlebih dahulu dan memegangnya erat-erat. Dengan demikian, setidaknya kita tidak akan jatuh ke dasar sumur(empat alam rendah). Tetapi kita tidak cukup hanya memegang tangga-tali saja,kita harus keluar dari sumur agar terbebas dari penderitaan lingkaran kehidupan ini (umur tua, sakit, dan kematian) dengan tidak terlahir kembali.


Bila kita terjatuh ke alam rendah, jangankan untuk mempraktikkan meditasi, melakukan dana dan melaksanakan sila pun hampir menjadi sesuatu yang mustahil. Oleh karena itu, sangatlah sulit bagi makhluk penghuni alam rendah untuk terlahir kembali menjadi manusia atau dewa. Sang Buddha mengatakan bahwa hal itu bahkan lebih sulit bila dibandingkan dengan kemungkinan seekor penyu buta yang muncul ke permukaan samudera setiap seratus tahun sekali untuk dapat muncul tepat dilubang sebuah pelampung yang terombang-ambing di tengah samudera (ChiggalaSutta, SN 56.47 atau Balapandita Sutta, MN 129). Mungkin tidak mudah untuk dibayangkan mengapa hal ini dapat sedemikian sulit.

Ada 4 alam rendah,yaitu alam hantu kelaparan/setan (peta), jin (asura), neraka (niraya), dan binatang (tiracchāna). Mari kita telaah kehidupan makhluk alam binatang, karena makhluk di 3 alam lainnya sulit untuk dilihat. Ambil contoh seekor anjing, setia menunggu tuannya sedang makan atau saat akan diberi makan, mungkin anda akan melihat air liurnya telah menetes. Begitu mendapatkan makanan, ia memakannya dengan lahap dan cepat-cepat. Hal ini menunjukkan tingkat keserakahan (lobha) yang tinggi. Bila ada anjing lain yang mendekat saat ia makan, maka ia akan menggeram atau bahkan menggonggong, dan tidak jarang sampai terjadi perkelahian. Hal ini adalah manifestasi dari kebencian/kemarahan (dosa) yang tinggi. Setelah makan dan merasa kenyang, maka ia akan tidur-tiduran (malas).Hal ini adalah manifestasi dari kebodohan mental (moha) yang tinggi. Di sini terlihat,anjing (atau binatang) selalu diliputi 3 hal buruk yaitu keserakahan,kebencian, dan kebodohan. Oleh karena itu, adalah hal yang sangat sulit bagi makhluk alam rendah untuk dapat terlahir kembali ke alam manusia atau dewa.

Seperti kita semua ketahui, adalah hal yang sangat langka bagi seorang Buddha untuk muncul didunia. Bila tak ada Buddha, maka tidak ada meditasi vipassanā, berarti tidak ada yang tahu bagaimana caranya untuk keluar dari penderitaan lingkaran kehidupan ini (saṃsāra). Adalah hal yang sangat langka bagi seseorang bertemu Ajaran Buddha (Buddha sāsana). Adalah hal yang sangat langka bagi seorang makhluk terlahir sebagai manusia. Adalah hal yang sangat sulit bagi seseorang untuk dapat hidup, khususnya untuk dapat hidup dalam keadaan dan kesehatan yang baik. Kebanyakan dari kita selaluberpikir kita tak sempat (tak ada waktu) untuk melakukan hal yang berguna untuk membebaskan diri dari penderitaan/ketidakpuasan (dukkha). Selalu saja berkata,besok saja, minggu depan saja, bulan depan saja, tahun depan saja, nanti sajabila anak saya telah nikah, dll. Kita tak tahu kapan ajal menjemput. Setiap matahari terbenam, kita tidak sadar bahwa umur kita telah berkurang satu hari.

Bagaikan pengembara tersebut yang berpergian dari satu kota ke kota yang lainnya. Kita telah melakukan pengembaraan dari alam kehidupan yang satu ke alam kehidupan yanglainnya di dalam 31 alam kehidupan (kecuali 5 alam untuk Anāgāmi), dan jumlah pengembaraan kita sudah sangat banyak sekali, sulit untuk di hitung. Dalam setiap pengembaraan kita selalu mengalami penderitaan. Oleh karena itu, selagi kita mempunyai kesempatan yang sangat langka ini, berlatihlah dengan penuh semangat hingga mencapai nibbāna dan jangan sampai menjadi pengembara yang tersesatkembali.

Kesimpulannya adalah selagi kita hidup dan mempunyai kesempatan untuk menyelamatkan diri daripenderitaan kehidupan ini, gunakanlah kesempatan tersebut sebaik-baiknya.Cobalah untuk mempraktikkan meditasi vipassanā, JANGAN TUNDA-TUNDAKESEMPATAN, KARENA KITA TAK TAHU KAPAN AJAL MENJEMPUT.

Semoga setelah membaca atau mendengar hal ini, semua makhlukdapat mengikuti, berlatih, dan berkembang sesuai kesempurnaan (pāramī)masing-masing. Semoga semua makhluk dapat merealisasi Dhamma Mulia, dan kedamaian serta kebahagiaan Nibbāna, padamnya semua penderitaan, yang telah semua makhlukcita-citakan dengan latihan yang mudah dan cepat. Sādhu! Sādhu! Sādhu!


Sumber: Facebook Buddhist Indonesia

Dibaca : 330 kali